Hari Hepatitis Sedunia, Mari Lawan dan Cegah Bersama !
Hari Hepatitis Sedunia, Mari Lawan dan Cegah Bersama !

Dang Merdu– Hari Hepatitis Sedunia diperingati setiap tahun pada 28 Juli. Tahun ini, tema Hari Hepatitis Sedunia atau World Hepatitis Day 2021 adalah “Hepatitis Can’t Wait”, merujuk pada urgensi menghilangkan hepatitis sebagai ancaman kesehatan masyarakat pada 2030.

 

Nah ini dia beberapa jenis Hepatitis yang bisa menyerang siapa saja, mari simak agar kita bisa terhindar dari penyakit ini .

 

  1. Hepatitis A

 

Infeksi hati yang dapat dicegah dengan vaksin yang disebabkan oleh virus hepatitis A (HAV). HAV ditemukan dalam tinja dan darah orang yang terinfeksi. Hepatitis A sangat menular.

 

Penyakit ini menyebar ketika seseorang tanpa sadar menelan virus – bahkan dalam jumlah mikroskopis – melalui kontak pribadi yang dekat dengan orang yang terinfeksi atau melalui makan makanan atau minuman yang terkontaminasi. Gejala hepatitis A dapat bertahan hingga 2 bulan seperti kelelahan, mual, sakit perut, dan penyakit kuning.

 

Kebanyakan orang dengan hepatitis A tidak memiliki penyakit jangka panjang. Cara terbaik untuk mencegah hepatitis A adalah dengan mendapatkan vaksinasi.

 

  1. Hepatitis B

 

Infeksi hati yang dapat dicegah dengan vaksin yang disebabkan oleh virus hepatitis B (HBV). Hepatitis B menyebar ketika darah, air mani, atau cairan tubuh lain dari orang yang terinfeksi virus masuk ke tubuh orang yang tidak terinfeksi.

 

Ini bisa terjadi melalui kontak seksual; berbagi jarum suntik, alat suntik, atau alat suntik obat lainnya; atau dari ibu ke bayi saat lahir. Tidak semua orang yang baru terinfeksi HBV memiliki gejala, tetapi bagi mereka yang mengalaminya, gejalanya dapat berupa kelelahan, nafsu makan yang buruk, sakit perut, mual, dan penyakit kuning.

 

Bagi banyak orang, hepatitis B adalah penyakit jangka pendek. Bagi yang lain, ini bisa menjadi infeksi kronis jangka panjang yang dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius, bahkan mengancam jiwa seperti sirosis atau kanker hati. Cara terbaik untuk mencegah hepatitis B adalah dengan mendapatkan vaksinasi.

 

  1. Hepatitis C

 

Infeksi hati yang disebabkan oleh virus hepatitis C (HCV). Hepatitis C menyebar melalui kontak dengan darah dari orang yang terinfeksi. Saat ini, kebanyakan orang terinfeksi virus hepatitis C dengan berbagi jarum suntik atau peralatan lain yang digunakan untuk menyiapkan dan menyuntikkan narkoba.

 

Bagi sebagian orang, hepatitis C adalah penyakit jangka pendek, tetapi bagi lebih dari separuh orang yang terinfeksi virus hepatitis C, menjadi infeksi kronis jangka panjang. Hepatitis C kronis dapat mengakibatkan masalah kesehatan yang serius, bahkan mengancam jiwa seperti sirosis dan kanker hati.

 

Tidak ada vaksin untuk hepatitis C. Cara terbaik untuk mencegah hepatitis C adalah dengan menghindari perilaku yang dapat menyebarkan penyakit, terutama narkoba suntik.

 

Baca juga : Ada Peringatan apa ya di tanggal 27 Juli ?

 

  1. Hepatitis D

 

Penyakit ini juga dikenal sebagai “hepatitis delta,” infeksi hati yang disebabkan oleh virus hepatitis D (HDV). Hepatitis D hanya terjadi pada orang yang juga terinfeksi virus hepatitis B. Hepatitis D menyebar ketika darah atau cairan tubuh lain dari orang yang terinfeksi virus masuk ke tubuh seseorang yang tidak terinfeksi.

 

Hepatitis D dapat menyebabkan gejala parah dan penyakit serius yang dapat menyebabkan kerusakan hati seumur hidup dan bahkan kematian. Tidak ada vaksin untuk mencegah hepatitis D. Namun, pencegahan hepatitis B dengan vaksin hepatitis B juga melindungi terhadap infeksi hepatitis D.

 

  1. Hepatitis E

 

Infeksi hati yang disebabkan oleh virus hepatitis E (HEV). HEV ditemukan dalam tinja orang yang terinfeksi. Penyakit ini menyebar ketika seseorang tanpa sadar menelan virus – bahkan dalam jumlah mikroskopis.

 

Di negara berkembang, orang paling sering terkena hepatitis E dari air minum yang terkontaminasi feses dari orang yang terinfeksi virus. Di negara maju lainnya di mana hepatitis E tidak umum, orang menjadi sakit hepatitis E setelah makan daging babi mentah atau setengah matang, daging rusa, daging babi hutan, atau kerang.

 

Gejala hepatitis E dapat mencakup kelelahan, nafsu makan yang buruk, sakit perut, mual, dan penyakit kuning. Namun, banyak orang dengan hepatitis E, terutama anak kecil, tidak menunjukkan gejala. Kebanyakan orang pulih sepenuhnya dari penyakit tanpa komplikasi.

 

Jangan lupa Baca Berita Nasional hanya di Dangmerdu.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here